Kamis, 06 Oktober 2011

BUDIDAYA PAKAN ALAMI KUTU AIR (DAPHNIA) DAN JENTIK NYAMUK

BUDIDAYA PAKAN ALAMI
UNTUK
BENIH IKAN AIR TAWAR
BADAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN PERTANIAN
INSTALASI PENELITIAN DAN PENGKAJIAN
TEKNOLOGI PERTANIAN
JAKARTA
2000
BUDIDAYA PAKAN ALAMI
UNTUK BENIH IKAN AIR
TAWAR
Penulis:
DARMANTO
DARTI SATYANI
ADHISA PUTRA
CHUMAIDI
MEI ROCHJAT D
BADAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN PERTANIAN
INSTALASI PENELITIAN DAN PENGKAJIAN
TEKNOLOGI PERTANIAN
JAKARTA
2000

KATA PENGANTAR

Rasa syukur kita panjatkan ke hadhirat Allah SWT, karena berkat bimbingan dan
lindungan-Nya maka penulisan brosur ini dapat diselesaikan. Brosur ini memuat informasi
teknis tentang penyediaan pakan alami untuk benih ikan air tawar, baik ikan hias maupun
ikan konsumsi.
Brosur ini disusun berdasarkan hasil pengkajian yang dilakukan oleh IP2TP Jakarta
bersama petani di wilayah Ciganjur dan Srengseng Sawah Jakarta Selatan, serta
penelitian pendahuluan di laboratorium Instalasi Penelitian Perikanan Air Tawar
(Inlitkanwar) Depok.
Kami menyadari tulisan ini masih banyak kekurangan. Untuk itu saran perbaikan dari
pembaca sangat kami harapkan.
Semoga brosur ini bermanfaat bagi para petani dan masyarakat penggemar ikan
pada umumnya.

DAFTAR ISI
Halaman
KATA PENGANTAR i
DAFTAR ISI ii
DAFTAR TABEL
I. PENDAHULUAN 1
II. PAKAN ALAMI 3
1. Moina 4
2. Daphnia 7
Ill. PRODUKSI MASSAL PAKAN ALAMI 9
1. Infusoria 9
2. Moina dan Daphnia 12
IV PERHITUNGAN USAHA PRODUKSI MASSAL PAKAN ALAMI 17
DAFTAR BACAAN 20
DAFTAR TABEL
Tabel I Kandungan Gin dan Kegunaan Pakan Alami .......................................................4
Tabel 2 Keadaan pH dan Jenis Infusoria Dominan pada Beberapa
Media Tumbuh Pakan Alami ................................................................................12
Tabel 3 Budidaya Moina yang Berkesinambungan ........................................................16
Tabel 4 Perhitungan Parsial Usahatani Ikan Mas Koki Tanpa dan
Dengan Budidaya Pakan Alami Sendiri (2 pasang, selama I bulan) .............18
Tabel 5 Perbandingan Budidaya Sendiri dengan Mencari Pakan di Alam...................19

I. PENDAHULUAN

Ikan hias dan ikan konsumsi merupakan ikan ekonomis penting di Wilayah Jakarta.
Di daerah ini, masih banyak dijumpai petani yang mengandalkan usaha ikan hias maupun
ikan konsumsi sebagai mata pencaharian utama. Apalagi dengan makin sempitnya lahan
pertanian, menyebabkan usaha budidaya dan pembenihan ikan banyak dilakukan di lahan
pekarangan.
Jenis ikan hias yang banyak dibudidayakan antara lain Oscar, Tetra, Blackghost,
Koki dan Cupang. Sedangkan untuk jenis ikan konsumsi terdiri dari Bawal Air Tawar,
Gurami, Patin dan Tawes. Saat masih benih, ikan tersebut sangat memerlukan pakan
alami/kutu air.
Keberadaan pakan alami sangat diperlukan dalam budidaya ikan dan pembenihan,
karena akan menunjang kelangsungan hidup benih ikan. Pada saat telur ikan baru
menetas maka setelah makanan cadangan habis, benih ikan membutuhkan pakan yang
sesuai dengan ukuran tubuhnya. Selama ini petani ikan melakukan pemberian pakan ke
benih ikan yang baru menetas dengan kuning telur matang dan susu bubuk. Pemberian
pakan seperti ini berakibat kualitas air media sangat rendah. Disamping air media cepat
kotor dan berbau amis, berakibat pula kematian benih ikan sangat tinggi sampai sekitar 60
- 70%.
Dengan bentuk dan ukuran mulut yang kecil, benih ikan sangat cocok diberikan
pakan alami. Untuk tahap awal, pakan yang diperlukan adalah pakan alami jenis
Infusoria/Paramaecium. Pada tahap selanjutnya sesuai dengan perkembangan ukuran
mulut ikan, jenis pakan alami yang cocok diberikan yaitu Moina, sedangkan pada tahap
akhir sampai ikan siap tebar bisa diberikan pakan alami jenis Daphnia.
Pakan alami merupakan salah satu faktor penentu keberhasilan produksi benih ikan
hias maupun ikan konsumsi. Petani ikan di daerah Jakarta biasanya memenuhi kebutuhan
pakan alami dengan membeli Artemia maupun mencari jenis pakan lokal seperti Moina
dan Daphnia ke danau atau situ. Penggunaan pakan alami Artemia saat ini sangat tidak
ekonomis, karena selain pengadaannya sulit juga sangat mahal. Selain itu pengadaan
pakan dari alam tidak terjamin baik ketersediaan maupun kemurniannya. Pengambilan
pakan dari alam ini juga beresiko membawa bibit penyakit yang sangat berpengaruh
terhadap kelangsungan hidup benih ikan.
Budidaya pakan alami yang dilakukan sendiri oleh petani menjanjikan sejumlah
keuntungan, disamping kualitas kebersihan pakan terjamin, pakan alami produksi sendiri
juga menghasilkan jenis pakan/kutu air seperti yang diharapkan. Penghematan waktu,
tenaga dan biaya juga akan diraih apabila produksi pakan alami dilakukan dengan baik.
II. PAKAN ALAMI
Pakan alami ialah makanan hidup bagi larva atau benih ikan dan udang. Beberapa
jenis pakan alami yang sesuai untuk benih ikan air tawar, antara lain lnfusoria
(Paramaecium sp.), Rotifera (Brachionus sp.), Kladosera (Moina sp.), dan Daphnia sp.
Pakan alami tersebut mempunyai kandungan gizi yang lengkap dan mudah dicerna dalam
usus benih ikan. Ukuran tubuhnya yang relatif kecil sangat sesuai dengan lebar bukaan
mulut larva/benih ikan. Sifatnya yang selalu bergerak aktif akan merangsang benih/larva
ikan untuk memangsanya. Pakan alami ini dapat diibaratkan "air susu ibu" bagi larva/benih
ikan yang dapat memberikan gizi secara lengkap sesuai kebutuhan untuk pertumbuhan
dan perkembangannya.
Pakan alami Infusoria dapat dibudidayakan dengan media sayuran, sedangkan
pakan alami jenis Moina dan Daphnia dapat dilakukan dengan menggunakan kotoran
hewan kering yang ada di sekitar kita.
Kandungan gizi setiap jenis pakan alami berbeda-beda, namun pada umumnya
terdiri dari air, protein, lemak, serat kasar dan abu. Kandungan gizi pakan alami Moina
dan Daphnia dapat dilihat pada tabel 1 di bawah ini
Tabel 1. Kandungan Gizi dan Kegunaan Pakan Alami
Jenis Kadar Kandungan Gizi (%)
Pakan Alami
Kadar air (%), Protein, Lemak, Serat Kasar, Abu, Kegunaan
Moina  90,60 37,38 13,29 11,00 Pakan benih umur 2-6 hari
Daphnia 94,78 42,65 8,00 2,58 4,00 Pakan benih umur 6-12 hari

1. Moina

Di kalangan petani Moina dikenal dengan nama "kutu air". Jenis kutu ini mempunyai
bentuk tubuh agak bulat, bergaris tengah antara 0,9 - 1,8 mm dan berwarna kemerahan.
Perkembangbiakan Moina dapat dilakukan melalui dua cara, yaitu secara asexual atau
parthenogenesis (melakukan penetasan telur tanpa dibuahi) dan secara sexual
(melakukan penetasan telur dengan melakukan perkawinan/pembuahan terlebih dahulu).
Pada kondisi perairan yang tidak menguntungkan, individu betina menghasilkan telur
istirahat atau ephipium yang akan segera menetas pada saat kondisi perairan sudah baik
kembali.
Moina mulai menghasilkan anak setelah berumur empat hari dengan jumlah anak
selama hidup sekitar 211 ekor. Setiap kali beranak rata-rata berselang 1,25 hari, dengan
rata-rata jumlah anak sekali keluar 32 ekor/hari, sedangkan umur hidup Moina adalah
sekitar 13 hari.
Moina biasa hidup pada perairan yang tercemar bahan organik, seperti pada kolam
dan rawa. Pada perairan yang banyak terdapat kayu busuk dan kotoran hewan, Moina
akan tumbuh dengan baik pada perairan yang mempunyai kisaran suhu antara 14-30 ° C
dan pH antara 6,5 - 9.
Jenis makanan yang baik untuk pertumbuhan Moina adalah bakteri. Untuk
menangkap mangsa, Moina akan menggerakan alat tambahan pada bagian mulut, yang
menyebabkan makanan terbawa bersama aliran air ke dalam mulut.

2. Daphnia

Daphnia mempunyai bentuk tubuh lonjong, pipih dan beruas-ruas yang tidak
terlihat. Pada kepala bagian bawah terdapat moncong yang bulat dan tumbuh lima pasang
alat tambahan. Alat tambahan pertama disebut Antennula, sedangkan yang ke dua
disebut antenna yang mempunyai fungsi pokok sebagai alat gerak. Tiga lainnya
merupakan alat tambahan pada bagian mulut.
Perkembangbiakan Daphnia yaitu secara asexual atau parthenogenesis dan secara
sexual atau kawin. Perkembangbiakan secara parthenogenesis sering terjadi, dengan
menghasilkan individu muda betina. Telur dierami di dalam kantong pengeraman hingga
menetas. Anak Daphnia dikeluarkan pada saat pergantian kulit. Pada kondisi perairan
yang baik, disamping individu betina dihasilkan pula individu jantan. Pada saat kondisi
perairan yang tidak menguntungkan, individu betina menghasilkan 1 -2 telur istirahat atau
epiphium yang akan menetas saat kondisi perairan baik kembali.
Daphnia mulai berkembang biak pada umur lima hari, dan selanjutnya setiap selang
waktu satu setengah hari akan beranak lagi. Jumlah setiap kali beranak rata-rata
sebanyak 39 ekor. Umur hidup Daphnia 34 hari, sehingga selama hidupnya mampu
menghasilkan anak kurang lebih 558 ekor.
Daphnia adalah jenis zooplankton yang hidup di air tawar, mendiami kolam atau
danau. Daphnia dapat tumbuh optimum pada suhu perairan sekitar 21 °C dan pH antara
6,5 - 8,5. Jenis makanan yang baik untuk pertumbuhan Daphnia adalah bakteri,
fitoplankton dan detritus.
Kebiasaan makannya dengan cara membuat aliran pada media, yaitu dengan
menggerakan alat tambahan yang ada di mulut, sehingga makanan masuk ke dalam
mulutnya.

Ill. PRODUKSI MASSAL PAKAN ALAMI

1. Tujuan Produksi Pakan Alami :
·  Menyediakan pakan alami secara massal dan berkesinambungan untuk menunjang
usaha pembenihan ikan ekonomis penting.
·  Meningkatkan kelangsungan hidup benih ikan melalui pemberian pakan alami hasil
budidaya secara massal.
·  Menekan pengeluaran biaya dan penggunaan tenaga serta waktu dalam
penyediaan pakan alarm.
·  Mencegah penyebaran bibit penyakit dan parasit yang dibawa pakan dari alam.
2. Produksi Massa Infusoria

A. Bahan-bahan yang diperlukan, antara lain :
- Bak/ember plastik ukuran 15 liter (jumlah Ember/ bak tergantung keperluan)
- Media budidaya terdiri dari kulit Pepaya matang, daun Kol/Selada atau pelepah
pisang (gunakan salah satu media).
- Kain kasa untuk pembungkus sayuran dan tutup ember.
- Air kolam atau empang sebagai sumber bibit Infusoria
B. Pelaksanaan :
- Isi bak/ember dengan air sampai sekitar 10 liter
- Masukkan salah satu bahan (kulit Pepaya matang, daun Kol atau pelepah pisang)
ke dalam ember sebanyak 250 - 300 gram yang telah dibungkus kain kasa dan
diikat.
- Tambahkan sekitar 2 - 3 gayung (1 - 2 liter) air empang/kolam, untuk memasukkan
bibit Infusoria yang akan dibudidayakan
- Letakkan ember/bak plastik yang telah terisi kultur Infusoria pada tempat terlindung
dari panas matahari dan hujan, untuk menghindari perubahan suhu yang tidak
diinginkan.
- Tutup ember media budidaya dengan kain kasa untuk menghindari jentik nyamuk
atau hewan lain masuk ke dalamnya.
C. Pemanenan :
- Pada hari ke-3, amati adanya lapisan tipis warna putih seperti awan di atas
permukaan air media yang menandakan Infusoria sudah berkembang dengan baik
(puncak populasi Infusoria biasanya terjadi pada hari ke-4 dan hari ke-5)
- Ambil lapisan putih tersebut dengan menggunakan mangkuk atau piring kecil untuk
diberikan pada benih ikan.
- Satu siklus budidaya Infusoria (selama 1 minggu) dapat digunakan untuk makanan
benih ikan sampai benih tersebut siap memakan jenis pakan alami yang lebih besar
yaitu Moina dan Daphnia. Biasanya pemberian pakan alami Infusoria hanya
berlangsung selama 2 - 3 hari.
Jenis Infusoria yang berkembang dipengaruhi oleh jenis media yang digunakan.
Setiap media memiliki pH tertentu yang dapat berpengaruh terhadap kehidupan benih
ikan, apabila pemberian Infusoria dilakukan secara berlebihan. Pada media kulit pepaya
jenis Infusoria yang dominan adalah Chlamydomonas sp. dan Colpoda sp. Sedangkan
pada media kol, pelepah pisang dan daun kipahit adalah Paramaecium sp. dan Euglena
sp. Media kulit pepaya dan pelepah pisang menunjukan pH yang cenderung asam dan ini
disukai ikan Neon tetra, sedangkan pada media kol dan daun kipahit pH cenderung netral
Akan tetapi secara umum semua jenis media dapat digunakan untuk budidaya Infusoria.
Pemberian lnfusoria ke benih ikan yang baru menetas, temyata dapat meningkatkan
derajat kehidupan benih menjadi 80 - 90%.

Tabel 2. Keadaan pH dan Jenis Infusoria dominan pada Beberapa Media Tumbuh Pakan
Alami.
No Media PH Jenis Infusoria dominan
1 Kol/Sawi 7,0 Paramaecium sp. dan Euglena
2 Pepaya 5,5 Chlamydomonas sp. Dan Colpoda sp.
3 Pelepah Pisang 5,5 Paramaecium sp dan Euglena sp.
4 Daun Kipahit 7,0 Paramaecium sp. dan Euglena sp.
3. Produksi Massal Moina/Daphnia
A. Bahan-bahan yang diperlukan :
- Bak beton / kolam budidaya ukuran 2 x 3 meter, dengan ketinggian 1 meter.
- Pupuk organik, yaitu kotoran ayam dan pupuk kompos (kebutuhan masing-masing
1-1,5 kg/m3 air media).
- Kantong waring untuk tempat pupuk dan tali pengikat.
B. Pelaksanaan :
- Isi bak / kolam budidaya dengan air sampai ketinggian minimal 70 - 80 cm, untuk
menjaga kestabilan suhu media dan menghindarkan Moina maupun Daphnia dari
pengaruh langsung sinar matahari.
- Siapkan pupuk kandang, yaitu kotoran ayam dan pupuk kompos dengan dosis
masing-masing sebanyak 1 kg/m3 untuk budidaya Moina, sedangkan pada
budidaya Daphnia kotoran ayam 1,5 kg/m3 dan kompos 1 kg/m3.
- Masukkan pupuk kandang tersebut ke dalam kantong waring, ikat dan masukkan ke
dalam kolam budidaya.
- Satu hari kemudian masukkan bibit Moina 2 gram/m3 atau sekitar 3 - 4 ekor/10 ml
dan Daphnia sebanyak 5 gram/m3.

C. Pemanenan
- Moina mulai dipanen pada hari ke-7 sampai hari ke-10 dari pemupukan awal,
sedangkan Daphnia pada hari ke-21 dan setelah itu pemanenan dapat dilakukan
setiap hari selama 3 minggu sebanyak 25 gr/m3 .
- Untuk budidaya Moina pemupukan ulang sebanyak 0,2 dosis dari pemupukan
pertama dapat dilakukan pada hari ke-4 setelah pemupukan awal. Sedangkan pada
budidaya Daphnia, pemupukan ulang dilakukan sebanyak 0,5 dosis seminggu
setelah pemupukan awal .
Pada budidaya Moina untuk menjamin penyediaan pakan alami secara terus
menerus diperlukan paling sedikit 3 buah kolam. Pelaksanaan budidaya kolam ke-2
dimulai pada hari ke empat dari pelaksanaan budidaya kolam ke-1. Sedangkan budidaya
kolam ke-3 dimulai pada hari ke empat setelah pelaksanaan budidaya kolam ke-2 dimulai.
Dengan demikian pemanenan Moina dapat dilakukan setiap hari secara terus-menerus,
mulai hari ke-7 sampai hari ke10, sebanyak 200 - 400 gr/m3 air.
Untuk mendapatkan Daphnia setiap hari diperlukan 2 buah kolam. Pelaksanaan
budidaya kolam ke-2 dilakukan pada hari ke-20 setelah pelaksanaan budidaya pada kolam
ke-1. Pemanenan Daphnia dapat dilakukan setiap hari mulai hari ke-21 selama tiga
minggu, dengan jumlah 25 gr/m3/hari.

Budidaya sendiri Mencari di alam
1. Tenaga Tidak terlalu banyak di gunakan. Memerlukan banyak tenaga
2. Waktu Lebih singkat, sehingga tidak banyak waktu yang terbuang dalam perjalanan dan
pencarian pakan
3. Ongkos Relatif sedikit dan lebih efisien digunakan Setiap mencari harus keluar uang untuk
transportasi
4. Stok pakan Dapat tersedia sepanjang musim. Pada musim tertentu sangat sulit didapat
5. Persaingan Tidak ada persaingan dalam pengambilan pakan Harus berebut dengan petani ikan lain
6.Penyakit ikan Dapat dicegah dan dikontrol Mudah terserang penyakit yang dibawa dari alam

DAFTAR BACAAN
Chumaidi dan Djajadireja, 1982. Kultur Massal Daphnia sp.
di Dalam Kolam Dengan Menggunakan Pupuk Kotoran Ayam. Bull. Pen.
PD.1.3(2) : 17 -- 20
Chumaidi et. al. 1990. Petunjuk Teknis Budidaya Pakan Alami Ikan dan Udang
Puslitbangkan PHP\KAN\PT\12\Rep\1990. Jakarta
Darti,S., Darmanto, dan Adisha. 2000 Laporan Akhir Hasil Pengkajian Budidaya Pakan
Alami untuk Benih Ikan Ekonomis Penting. Instalasi Penelitian dan Pengkajian
Teknologi Pertanian Jakarta
Lingga, P. dan H. Susanto. 1989. Ikan Hias Air Tawar. Penebar Swadaya. Jakarta Hal. 17
- 24
Suprayitno, SH. 1986. Kultur Makanan Alami. Direktorat Jendral Perikanan dan
International Development Research Centre. INFIS Manual Seri no.34.35 pp
Wahyudi, NA and C. Lim. 1985. Effect of Feeding Rates on Growth and Survival of Giant
Gouramy Larvae. in Chorn Lim (eds) Fish ang feed Technology research in
Indonesia- RIFCA. Ministry of Agriculture Indonesia. P. 107 - 112

0 komentar:

Poskan Komentar